Manajemen Breeding Kambing

Silahkan share di:

Breeding Kambing

Dalam peternakan kambing, breeding kambing adalah hal mendasar dalam beternak kambing. Kenapa saya katakan mendasar, karena kegiatan-kegiatan peternakan kambing seperti penggemukan dan pemerahan tidak bisa berkelanjutan tanpa adanya breeding. Penggemukan kambing memerlukan stok populasi kambing dan stoknya diperoleh dari breeding kambing begitu juga untuk kambing perah harus ada reproduksi kambing-kambing baru yang berkualitas.
Secara sederhana saya menyebut breeding kambing sebagai usaha mengkembangbiakan atau menganakpinakan kambing. Breeding kambing terlihat sederhana namun untuk memperoleh hasil maksimal diperlukan manajemen yang memadai.
Pada kesempatan postingan kali ini kita akan sama-sama belajar tentang manajemen breeding kambing dari salah satu master breeding kambing. Beliau adalah Pak Putut yang sudah menggeluti dunia peternakan kambing selama kurang lebih 10 tahun. Beliau juga menjadi salah satu admin grup  facebook PETERNAK KAMBING INDONESIA.
Pada kesempatan yang lalu di grup peternak kambing indonesia mengadakan tanya jawab dengan beliau. Memaparkan dan diskusi tentang manajemen breeding yang telah dilakukan beliau selama ini. Di postingan ini saya hanya mencoba menulis ulang apa yang didiskusikan dalam grup tersebut. Untuk melihat percakapan digrupnya bisa kunjungi link berikut ini https://m.facebook.com/groups/310485687135?view=permalink&id=10152763678387136&ref=bookmark.
Menurut Pak Putut, seekor kambing dara mulai bisa atau siap dikawinkan pada usia sekitar 12 bulan. Bisa saja kambing dere dikawinkan sebelum usia 12 bulan asalkan berat badannya sudah mencapai 60% berat badan induknya. Untuk merangsang kambing segera birahi sebaiknya kambing diberikan pakan yang bernutrisi bagus, dimandikan, dijemur dan diumbar. Selain itu teriakan libido pejantan dan bau khasnya memacu kambing dara segera birahi. Oleh karena itu sebaiknya mendekatkan kambing dere dan pejantan dewasa.

Kambing betina memiliki siklus birahi 18 – 21 hari. Lama birahinya biasanya berlangsung sekitar 30 jam. Apabila lewat masa birahi kambing betina tidak dikawinkan, maka harus menunggu  18 – 21 hari kemudian menunggu kambing betina birahi lagi. Mengawinkan kambing betina harus pada masa birahi. Kalau dipaksa kawin diluar birahi biasanya tidak terjadi pembuahan. Setelah lewat satu masa siklus kambing betina tidak birahi lagi, bisa dipastikan kambing hamil.

Ciri-ciri kambing birahi biasanya kambing gelisah dan mengembik terus-terusan. Embikan kambing birahi dan kambing lapar berbeda. Perbedaannya hanya bisa diketahui dengan cara beternak langsung. Selain itu ciri-ciri yang lain ekornya dikibas-kibaskan terus, nafsu makan turun, kemaluan merah dan cenderung basah. Diantara ciri-ciri kambing birahi tersebut dapat muncul bersama-sama atau salah satunya. Bahkan ada betina yang birahinya tidak tampak/ silent dia hanya mengibaskan ekor jika didekatkan dengan pejantan selama tidak ada pejantan tidak nampak tanda birahi. Sebagai catatatan birahi berlangsung hanya sekitar 30jam an. Artinya disekitar waktu itu saja kambing betina bisa dibuahi kalau sebelum dan sesudah masa itu maka bisa terjadi perkawinan dan tidak terjadi pembuahan. Hindari menunda-nunda mengawinkan dere karena semakin tua usia dere semakin sulit untuk dikawinkan, karena usia 18 bulan ke atas cenderung lebih sulit untuk birahi.

Kambing yang sedang bunting memerlukan perawatan yang baik untuk hasil maksimal. Hasil maksimal outputnya adalah adalah cempe lahir dalam keadaan sehat dan kalau beruntung lahir 2,3 bahkan 4. Untuk mengupayakan kelahiran kambing kembar dapat dilakukan dengan pemilihan genetik, pemberian pakan dan pengaturan perkawinan.

Prinsip dari kelahiran kembar ialah karena kambing betina mampu menghasilkan sel telur lebih dari 1 di dalam rahim. Bisa jadi sel telur yang dihasilkan jumlahnya 2 atau 3 bahkan lebih sehingga telur tersebut siap di lakukan pembuahan baik oleh si pejantan tripel maupun tidak, namun untuk mendapatkan keturunan yang nantinya berpotensi melahirkan tripel, peran jantan lebih dominan.

Pejantan triple adalah pejantan yang dilahirkan tripel. Saat kambing jantan triple mengawini kambing betina berkelahiran tunggal tetap saja betina yang dikawini melahirkan tunggal namun cempe betina yang dilahirkan berpoitensi mewarisi gen tripel. Betina lebih dominan dalam hasil perkawinan saat itu. semisal betina potensi tripel dikawini pejantan potensi tunggal kemungkinan tripel pada saat perkawinan tersebut tetap tinggi.

Yang menjadi persoalan kemudian adalah memilih kambing induk yang berpotensi kembar atau tripel, hal ini disebabkan kita sebagai peternak masih kurang memperhatikan perihal recording ternak sehingga kita kurang mampu mendapat informasi yang kita butuhkan seputar kelahiran kembar dari si kambing yang akan kita pilih. Jika kita melakukan pemilihan induk di pasar maka sebaiknya kita perhatikan beberapa hal antara lain;
1. Induk harus sehat
2. Utamakan postur tubuh besar tinggi dan porposional
3. Produksi susu bagus nampak dari bentuk ambing meskipun dalam masa kering ( hal ini harus diperhatikan apalagi mengingat kelahiran kembar sehingga butuh susu yang lebih untuk si cempe)
4. Pilih induk yang laktasi ke 3 up atau memasuki masa paling produktif (kambing yang sudah berkali-kali beranak cenderung lebih berpotensi berhasil jika dilakukan upaya kelahiran kembar ketimbang dere atau laktasi 1.
5. Dalam pengupayaan kembar pilih betina yang memiliki bentuk perut besar dan cenderung jatuh ke bawah/ bukan kesamping.

Pemberian pakan secara maksimal mulai diberikan semenjak h-10 dari masa birahi kambing. Kita musti tau siklus birahi kambing betina sehingga h-10 pengawinan betina di asupi pakan yang cenderung mengandung protein kasar(PK) tinggi, diharapkan pada saat birahi si betina dalam tingkat produktifitas yang maksimal.

Kelahiran kembar diupaykan juga dengan menerapkan teori asam basa yang melibatkan kromosom x dan y. Secara sederhana adalah sebagai berikut, managemen pertama dilakukan dengan memperhatikan masa birahi, mengawinkan pada masa puncak birahi dalam pengupayan jantan dan diawal maupun di akhir birahi dalam pengupayaan betina. Bisa juga degan mengatur ke asaman saluran reproduksi dengan menyemprotkan cairan tertentu.

Hindari pemberian pakan yang dapat mengakibatkan keluron/ keguguran seperti daun randu, waru, ketapang dan lain-lain. Daun randu memiliki efek keguguran yang tinggi. Selain daun-daun di atas sianida juga sepertinya berpengaruh terhadap keguguran khusus untuk kambing bunting yang mendem sianida parah, ada beberapa kasus yang kami temui kambing bunting yang terserang kembung sianida dan mampu disembuhkan beberapa saat setelah kasus kembung tersebut mengalami keguguran.

Setelah induk kambing melahirkan, segera diberi air gula tujuannya untuk menyegarkan dan memulihkan tenaga, kemudian pantau dan pastikn plasenta atau ari ari keluar, lalu bersihkan bagian pangkal ekor semprot dengan anti lalat, beri makanan bernutrisi namun jangan over menghindari kasus broyongen atau prolpses karena bagin saluran reproduksi masih kedur. Untuk cempe segera bantu bersihkan, potong tali pusar dengan alat yang diseteril (wajib) jika alat tidak seteril bisa mengakibatkan teanus/ kejang, sebaiknya hindari gunting. Kemdian cempe harus segera meyusu ke induk/ kolostrom wajib segera. Tempatkan di bok kusus di dekat induk.

Demikian postingan tentang manajemen breeding kambing untuk bisa diupayakan lahir kembar dan triple. Untuk diskusi lengkapnya bisa kunjungi linknya di sini.

(Visited 279 times, 6 visits today)
Silahkan share di:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan komentar