Cara Menanam Bawang Putih Dengan Hasil 20% Lebih Banyak

SHARE:

Cara menanam bawang putih itu cukup mudah. Karena selain bawang putih mudah untuk tumbuh, ia juga bisa ditanam dalam media terbatas seperti pot atau polibag.

Tidak hanya itu, bawang putih juga nyaris tidak ada OPT (organisme pengganggu tanaman) yang menyerangnya. Sehingga, dengan menanam bawang putih sebenarnya bisa digunakan sebagai repellent atau penolak hama untuk tanaman di sekitarnya.

Saat ini negara penghasil bawang putih terbesar adalah China. Dan kita rajin mendatangkannya.

Padahal, bawang putih sangat dibutuhkan oleh setiap kepala di Negara kita. Tidak hanya sebagai bumbu dapur, bawang putih juga dipercaya sejak zaman kuno sebagai salah satu tanaman herbal.

Keyakinan kuno tentang khasiat bawang putih hampir tidak pernah meleset. Anda bisa searching di internet dan Anda akan menemukan berbagai hasil penelitian yang hasilnya sangat positif.

Kenapa produksi bawang putih dalam negeri sedikit?

Jika produksi bawang putih dalam negeri masih sedikit, sebenarnya itu bisa dimaklumi.

Hal tersebut karena dari segi bisnis bertani bawang putih kurang memberikan hasil yang memadai.

Berdasarkan survei penelitian di Nagari Salayo Tanang Bukik Sileh, pendapatan petani bawang putih per hektarnya hanya sekitar 15 juta saja.[1]

Itu bukanlah pendapatan yang memuaskan untuk hasil dari tanah satu hektar. Dengan menanam komoditas lain, hasilnya bisa jauh lebih besar dari itu.

Hal ini kemungkinan karena bibit bawang putih yang menyedot biaya produksi cukup besar. Bawang putih tidak ditanam dari benih berupa biji. Melainkan dari umbi bawang yang sudah dipreteli dan dipilih siung bawang ukurannya besar – besar saja.

cara memilih bawang putih untuk ditanam

Otomatis harga bibit bawang menjadi lebih mahal daripada harga pasaran. Ini mungkin salah satu penyebabnya lesunya produksi bawang putih dalam negeri.

Selain itu, lawa waktu penanaman bawang putih juga sangat lama. Setidaknya membutuhkaan waktu sekitar 1 tahun bagi petani untuk mendapatkan bawang putih siap jual.

Lama waktu penanaman bawang putih tersebut untuk tanam – panen butuh waktu sekitar 9 bulan dan pengeringan sekitar 1 – 2 bulan.

Tapi sekarang ada varietas bawang putih yang bisa dipanen lebih singkat. Waktu panen antara 3 – 4 bulan. Bergantung dari jenis varietasnya.

Nanti kita bahas lebih jauh tentang varietas – varietas dari bawang putih ini.

Jika ingin tahu cara menanam bawang putih sendiri di rumah, selama itulah waktu yang kita butuhkan untuk panen. Sangat lama bukan?

Syarat tumbuh bawang putih

varietas bibit bawang putih dalam cara menanam bawang putih

Tidak banyak syarat yang banyak dibutuhkan untuk bisa menanam bawang putih. Hampir sama seperti tanaman lainnya.

  • Bawang putih bisa tumbuh pada jenis tanah apa saja. Tapi idealnya tanah untuk menanam bawang putih harus mengandung bahan organik yang tinggi dan berpasir.
  • Bawang putih akan tumbuh dengan baik dengan pH tanah 6 – 7.
  • Bawang putih bisa di tanam di dataran rendah sampai dataran tinggi. Tergantung jenis varietas bibitnya. Bawang putih varietas lumbu hijau dan lumbu kuning ditanam di ketinggian menengah sampai tinggi. Sedangkan varietas lumbu putih bisa di tanam di dataran rendah.

Cara menanam bawang putih

Beberapa proses penting yang harus dilakukan adalah pembibitan, pengolahan lahan, penanaman, Pemupukan, perawatan, pemanenan dan pasca panen.

Pembibitan bawang putih

Untuk menanam bawang putih di rumah alias di pot, bibit bisa kita peroleh dari bawang putih di pasar. Kita pilih siung bawang putih yang bagus, besar, padat, ukuran seragam dan tidak cacat.

Tapi kalau untuk lahan pertanian yang luas, setidaknya ada 4 jenis varietas bibit bawang putih yang bisa kita tanam.

Datanya bisa dilihat pada tabel di bawah:

KarakterLumbu hijauLumbu kuning
AsalBatu, MalangBatu, Malang
Umur Panen112 – 120 hst105 – 116 hst
Tinggi tanaman63 – 75 cm57 – 58 cm
Diameter batang1 – 1,2 cm0,9 – 1,1 cm
Diameter Umbi3,3 – 3,9 cm3 – 3,8 cm
Panjang umbi2,6 – 2,8 cm2,5 – 2,8 cm
Bentuk daunSilndris, pipihSilindris, pipih
Warna daunHijau muda dan agak ungu kemerahanHijau muda dan agak kekuningan
Bentuk umbiBulat telur, bagian ujung runcing dan dasar rataBulat telur, ujung meruncing, dan dasarnya rata
Warna umbiPutih keunguanPutih keunguan
Jumlah siung per umbi13 – 20 siung14 – 17
Potensi panen8 – 10 ton/ha6 – 8 ton/ha
Ketinggian tanam900 – 1100 mdpl600 – 900 mdpl
Penyakit sensitifAlternaria sp.Alternaria sp.

 

KarakterLumbu putihTawangmangu baru
AsalyogyakartaTawangmangu, Karanganyar
Umur Panen100 – 110 hst120 – 140 hst
Tinggi tanaman52 – 65 cm60 – 80 cm
Diameter batang1,25 – 1,5 cm0,8 -1,2 cm
Diameter umbi3,5 – 6 cm
Panjang umbi2,6 – 4 cm
Bentuk daunSilndris, pipihpipih
Warna daunHijau tua dan agak abu – abu Hijau kebiruan
Bentuk umbiDasarnya bulat, mengarah ke segitiga dengan dasarnya rataBulat telur, ujung meruncing, dan dasarnya tidak rata
Warna umbiPutih dengan garis ungu yang tidak merata pada ujungnyaPutih
Jumlah siung per umbi17 – 27 siung12 – 16 siung
AromaKurang kuatkuat
Potensi panen6 – 8 ton/ha8 – 12 ton/ha
Ketinggian tanam6 – 200 mdpl> 1000 mdpl
Penyakit sensitifThrips, Nematoda dan Pyrenospora

Selain ke-4 jenis bibit bawang putih di atas, masih ada varietas lain seperti varietas Jatibarang, Varietas Bagor, dan varietas Sanur.

Untuk ditanam pada lahan yang luas, bibit bawang putih harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

  • Pangkal batang berisi penuh dan keras.
  • Umbi bawang putih yang akan ditanam telah disimpan selam 6 – 7 bulan atau telah selesai masa dormansinya. Ini biasanya sudah dihandle oleh penjual bibit.
  • Kemudian umbi bawang putih dipisahkan menjadi siung – siung. Sebagai bibit, ambil siung yang besar dengan bobot sekitar 1,5 – 2 gram per siung. Ukuran siung akan menentukan besar kecilnya umbi bawang putih yang dihasilkan.
  • Siung bawang putih harus bernas, sehat, padat, tidak keropos, tidak lunak dan tidak terserang hama penyakit.
  • Sebelum ditanam, bibit bawang putih direndam dengan probiotik Thricoderma atau PGPR selama 15 menit, kemudian angkat dan tiriskan.
  • Cara membuat larutan PGPR adalah dengan melarutkan probiotik sebanyak 10 ml setiap 1 liter air bersih. 20 kg benih bawang putih bisa direndam ke dalam 10 liter larutan pgpr.

Penyiapan media tanam atau pengolahan lanan

Untuk dipot, cara menanam bawang putih menjadi lebih simple. Media tanam bisa disiapkan dengan mencampur antara tanah, kompos dan pasir dengan perbandingan 1:1:1.

Jika ingin menanam secara organik, tanpa ada rencana pemberian pupuk kimia, media tanam bisa dibuat dengan perbandingan tanah dan kompos sebanyak 1:2.

Berbeda untuk cara menanam bawang putih di ladang, lahan perlu dipersiapkan terlebih dahulu.

Pengolahan lahan

Langkah – langkahnya adalah sebagai berikut:

  • Sisa – sisa tanaman dibersihkan terlebih dahulu. Karena proses pengomposan yang terjadi di sekitar tanaman hidup bisa terjadi rebutan oksigen. Proses pengomposan membutuhkan oksigen, sehingga, ketersediaan oksigen dalam tanah akan rebutan nantinya.
  • Menggemburkan tanah, dengan cara di traktor, bajak atau cangkul. Kemudian lahan dibiarkan selama 1 – 2 minggu.
  • Memeriksa pH tanah. Berarti harus pakai pH meter. Jika Ph tanah normal, maka semua baik – baik saja tanpa perlu ada penambahan kapur dolomit. Tapi jika sebaliknya, maka kebutuhan dosis dolomit yang diberikan adalah sebanyak ini.
PH tanahJumlah Dolomit
410,24 ton/ha
4,57,87 ton/ha
55,49 ton/ha
5,53,12 ton/ha
60,75 ton/ha

Karena kebutuhan pH tanah untuk bawang putih antara 5,5 – 7, maka dosis diatas berlaku kalau ph tanah di bawah 5,5.

  • pemberian dolomit bisa dilakukan pada penggemburan tanah yang ke dua. Dolomit ditaburkan kemudian diratakan dengan cara mentraktor, membajak atau mencangkul supaya dolomit tercampur merata. Setelah itu tanah dibiarkan lagi selama 2 – 3 minggu.
  • Jika dirasa perlu, proses penggemburan bisa dilakukan sebanyak 3 kali. Karena untuk penanaman tanaman dengan hasil umbi, kondisi tanah yang gembur sangat dibutuhkan untuk perkembangan umbi yang lebih baik.
  • Setelah satu minggu dari penggemburan tanah yang terakhir bibit bawang putih bisa mulai di tanam.

Apakah penanaman bawang putih harus dibedeng tanahnya?

Pembedengan lahan sangat berguna karena bisa membuat irigasi menjadi lebih mudah. Tanaman tidak tergenang air saat hujan karena air akan turun ke bedengan yang lebih rendah.

Hal tersebut bisa mencegah tanaman terserang busuk karena terendam banyak air.

Selain itu proses perawatan tanaman menjadi lebih mudah. Karena kita mendapat ruang gerak tanpa menginjak lahan penanaman. Yang mana, pemadatan tanah karena penginjakan bisa diminimalkan.

Pemberian pupuk dasar

Dalam cara menanam bawang putih di lahan, pemberian pupuk dasar sangat penting.

Pupuk dasar bisa diberikan pada saat pengolahan lahan di atas. Supaya pupuk benar – benar tercampur dengan tanah dan merata.

Jenis pupuk dasar yang diberikan adalah pupuk kandang sebanyak 20 ton/ha, Urea 200 kg/ha, TSP 130 kg/ha dan ZK 200 kg/ha.

Pupuk susulan bisa diberikan sebanyak 2 kali. Yaitu pada usia tanam 15 hari dengan memberikan urea sebanyak 100 kg/ha dan pada usia 35 hst dengan memberi pupuk ZA sebanyak 100 kg/ha.

Cara memberikan pupuk susulan dengan cara membuat larikan pada samping tanaman kemudian pupuk ditutup dengan tanah.

Penanaman

Setelah bibit dan lahan siap, saatnya penanaman bawang putih. Cara menanam bawang putih untuk kali ini sama antara di pot dan di lahan.

Yaitu bibit yang ditanam adalah siungnya, dengan bagian ujung siung menghadap ke atas.

Ada aturan sederhana yang bisa kita pakai dalam menanam bawang putih ini. Yaitu aturan ibu jari dan 4 jari.

Ibu jari adalah kedalaman lubang tempat menanam bibit. Sedangkan 4 jari adalah jarak antar tanam.

Kalau dinyatakan dalam ukuran, ibu jari itu panjangnya sekitar 5 – 6 cm sedangkan jarak 4 tangan sekitar 10 – 12 cm.

Tapi kalau aturan jarak tanam tersebut terlalu rapat, kita bisa mengikuti aturan jarak tanam di bawah ini.

15 cm x 10 cm,

15 cm x 20 cm,

10 cm x 20 cm, atau

20 cm x 20 cm.

Setelah penanan bibit, biasanya dalam waktu sekitar 1 minggu sudah ada tanda – tanda pertumbuhan dari bawang putih.

cara menanam bawang putih

Perawatan

Kita perlu melakukan beberapa perawatan selama proses penanaman bawang putih, diantaranya adalah penyulaman, penggemburan tanah, pembubunan, dan pengairan.

Kegiatan penyulaman dilakukan 1 minggu setelah tanam. Dengan mengamati dari pertumbuhan bibit yang tidak tumbuh atau pertumbuhannya lambat.

Caranya adalah kita menyiapkan stok bibit bawang putih cadangan yang ditanam di luar lahan. Penanaman bibit cadangan harus bareng dengan yang di lahan. Jadi ketika digunakan untuk penyulaman, pertumbuhannya bisa sama.

Membersihkan rumput sekaligus melakukan penggemburan sangat diperlukan. Penggemburan bisa dilakukan pada saat usia tanam bawang putih 2 – 3 minggu dan 4 – 5 minggu setelah tanam.

cara menanam bawang putih

Penggemburan bisa meningkatkan perkembangan umbi bawang putih menjadi lebih besar. Karena tanah yang terkena penyiraman, atau hujan, semakin lama akan semakin padat.

Pembumbunan adalah mengembalikan tanah yang longsor pada bedengan. Posisi tanah yang longsor harus dikembalikan seperti sedia kala. Tanaman yang terpengaruh adalah yang paling dekat dengan lokasi tanah yang longsor.

Penyiraman harus dilakukan secara teratur. Jika musim kemarau, saat awal tanam penyiraman dilakukan dua kali sehari, yaitu pagi dan sore.

Kemudian bisa dijadwalkan menjadi 2 – 3 hari sekali sampai seminggu sekali. Tergantung pada cuaca dan pertumbuhan tanaman.

Yang tidak kalah penting adalah ketika bawang putih berbunga, maka bunganya ini diambil dan dibuang saja. Supaya pertumbuhan bisa fokus pada umbi.

Penyakit yang sering menyerang bawang putih

Penyakit yang sering menyerang bawang putih adalah embun upas, busuk lapangan putih, pink rot dan layu fusarium.

Embun upas pada bawang putih disebabkan oleh jamur Peronospora distruktor. Bagian yang diserang adalah daun. Penyebabnya karena suhu dan kelembapan yang tingi. Cara mengatasinya dengan fungisida dithiocarbomate.

Sedangkan busuk lapangan putih penyebabnya adalah jamur Sclerotium revivo. Jamur ini menyerang umbi dan akar bawang putih.

Untuk pink rot dan layu fusarium masing – masing disebabkan oleh jamur Pyrenochaeta terestris dan fusarium oxysporum. Bagian tanaman yang diserang adalah bagian akar tanaman.

Cara mengatasi layu fusarium

Cara memanen bawang putih

Tanda – tanda bawang putih siap dipanen adalah ketika batang bagian bawah sudah berwarna kuning dan batang bawang putih sudah pada roboh.

Cara memanenya adalah dengan mencabut secara langsung.

Kemudian bawang putih diikat untuk dikeringkan. Per ikat bisa berjumlah sekitar 30 bawang putih.

cara memanen bawang putih

Pengeringan tidak diboleh dilakukan di bawah sinar matahari langsung. Proses pengeringan ini membutuhkan waktu sekitar 1 – 2 minggu, tergantung cuaca pada saat itu.

Setelah batang dan daun bawang putih kering, batang dipotong 2 cm di atas bagian umbi.

Cara meningkatkan produksi bawang putih

Ada 3 cara yang bisa kita lakukan untuk meningkatkan produktifitas dari cara menanam bawang putih.

Pertama adalah menyimpan benih pada suhu dingin, memberikan pupuk yang seimbang dan memberikan pupuk daun.

1 . Pengaruh penyimpanan benih pada suhu dingin

Perkecambahan dari siung bawang putih sangat ditentukan oleh suhu penyimpanan dan lama waktu penyimpanan.

Menurut sebuah penelitian, menyimpan bibit bawang putih pada suhu dungin antara 10 – 15 0C, selama 15 – 30 hari bisa meningkatkan presentasi perkecambahan lebih tinggi, meningkatkan jumlah panen bawang segar dan menjaga bobot bawang setelah pengeringan.[2]

Hal tersebut sepertinya benar. Tapi untuk menyimpan 100 kg bibit bawang putih, kita butuh lemari pendingin yang besar. Jangan lupa nanti hitung listriknya juga.

Secara logika sederhana, dengan presentase perkecambahan yang semakin tinggi, maka produksi umbi bawang seharusnya juga semakin banyak.

Tapi berapa persen peningkatannya? Kalau hanya sedikit, tentu ini mungkin akan sia – sia.

Dari data yang diberikan, bibit bawang putih yang disimpan pada suhu dingin terlebih dahulu bobot umbi rata – ratanya adalah 73,16 gram. Sedangkan bibit yang disimpan pada suhu ruang, bobot umbi rata – ratanya hanya 48,27 gram.

Berarti ada selisih sekitar 24,89 gram. Sedangkan untuk perbandingan data produksi, ada peningkatan produksi umbi bawang putih segar sekitar 20%.

Lumayan banyak dan bisa dicoba.

2 . Menambah pupuk kandang bisa meningkatkan hasil bawang putih

Ini seperti pengingat saja, karena pupuk kandang sudah dianjurkan penggunaannya sebagai pupuk dasar.

Karena ternyata hasilnya memang bisa lebih baik.

Dari sebuah penelitian, dengan memberikan pupuk dengan dosis,

pupuk kandang ayam 30 ton/ha,

pupuk N 80 kg/ha,

P2O5 20 kg/ha dan

K2O 65 kg/ha,

bisa memberikan hasil produksi lebih banyak.[3]

Dosis di atas bukan dosis jadi ya. Kita mesti menghitung lagi kalau untuk jumlah pupuk siap pakainya.

3 . Pupuk daun

Kalau untuk pupuk daun, ini sudah umum pada semua tanaman. Penambahan pupuk melalui daun bisa meningkatkan hasil produksi tanaman. Tidak terbatas pada bawang putih saja.

Ok, saya kira seperti itu dulu tentang cara menanam bawang putih ini. Semoga bisa menambah manfaat di dunia online.

Mohon maaf jika ada kekurangan, terima kasih dan sampai jumpa lagi.

Referensi

[1] Ulfa, Rahmi. 2018. Analisis Usaha Tani Bawang Putih (Allium Sativum L) dan Permasalahannya Di Nagari Salayo Tanang Bukit Sileh Kecamatan Lembang Jaya Kabupaten Solok. Fakultas Pertanian Universitas Andalas Padang.

[2] Youssef, N.S. Growth and Bulbing Of Garlic As Influenced by Low Temperature and Storage Period Treatments. Vegetable Res. Dept. Hort. Res. Inst., Agric. Res. Center (ARC) Giza, Egypt. World Rural Observations 2013;5(2).

[3] Anung Wahyudi, Mayaniawatie Zulqornida, dan Sitawati Widodo. Aplikasi Pupuk Organik dan Anorganik Dalam Budidaya Bawang Putih Varietas Lumbu Hijau. Prosiding Seminar Nasional Pengembangan Teknologi Pertanian Politeknik Negeri lampung 2014.

SHARE:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *